Eksim Saat Hamil

Alhamdulillah...

saya dipercaya Allah SWT untuk segera hamil setelah 1,5 bulan menikah. Perjalanan kehamilan saya pun engga penuh dengan drama, mual dan muntah yang ga berlebihan hanya berlangsung 1 bulan pertama. Kemudian, ngidam pun ga berlebihan masih ditahap wajar kalo kata suami saya. Migren lah yg selalu muncul sampai trimester kedua, tp masih bisa dihandle dengan baik. Salah satu pemicu migrenya adalah MSG/Penyedap rasa/vetsin, iyaa saya ga bisa makan makanan yg kandungan penyedap rasanya. 

Masuk ke trimester ketiga....

Sebelum saya hamil bahkan menikah, saya mengalami alergi pada kulit, selain itu kulit saya memang sangat sensitif. Asma kulit istilah dokternya, atau biasa dikenal dengan eksim. Beberapa penyebab eksim karena sensitif dengan beberapa pelembab kulit atau sabun, air hangat, udara, debu dan keturunan. Sebelum hamil, begitu eksimnya keluar saya selalu pakai cream racikan  dari salah satu dokter kulit di RS Premier Jatinegara dan alhamdulillah cocok, cepat hilang rasa gatal dan ruamnya. 


Begitu hamil trimester kedua eksim keluar lagi, muncul pertama di area kaki.. khawatir?iyaaa bangeet! khawatir berdampak ke sang bayi. akhirnya coba cek ke dokter kulit di RS Hermina Jatinegara, dikasih cream ini itu dan obat minum, hilang gatal dan ruamnya sih tidak secepat dan sepenuh dari dokter sebelumnya mungkin karena saya ga minum obatnya yaa (balik lagi krn khawatir pada janin).

Masuk bulan kedelapan kehamilan, eksimnya menjalar ke perut. stress sama gatelnya!!!sediiih, takuuuut, khawatiiir. Seminggu pertama masih bisa tahan gatelnya, sementara kasih minyak zaitun dan baby lotion dulu, tapiii ga ngaruh jg. Lama-kelamaan ga tahan, karena tidur pun jd ga nyenyak. Perut bekas garukan semua, bekasnya merah dan hitam.. Sebenarnya bukan stress karena bekas garukan/gatelnya yg bikin kulit jadi ga indah tapi sama gatelnya sendiri. 

Cek ke dokter kandungan, ternyata eksimnya makin menjadi karena pengaruh hormon yang tinggi dan akan terus gatel sampai melahirkan hahaha... Dari dokter kandungan di kasih Caladine Lotion dan obat minum untuk gatelnya. Alhamdulillah begitu pake Caladine jauh lebih baik gatal dan bekasnya sendiri, cuma ya harus telaten alias rajin yaa, sehari 2 kali tiap abis mandi bahkan bisa sampe 3 kali sama mau tidur. Obatnya sendiri baru diminum 3 tablet. Ga mau ketergantungan sama obat, meskipun dokter kandungan bilang kalau eksim tidak bahaya untuk janin. (bersyukur bangeeet)

Selama gatal ini, mamah dan suami lah yg selalu ingetin untuk bersabar. Kalo kata mamah, jangan ngeluh terus atau stress karena eksimnya tapi dinikmati nanti bayinya jadi merasa bersalah.. Bener juga sih tapi sama sekali ga menyalahkan karena hamil atau bayinya, setiap elus perut pake Caladine dedenya malah gerak-gerak, langsung diajak ngobrol aja supaya sehat selalu jasmani dan rohani. 


*)ini bukan endorse atau promosi yaa hehe


Author

Fitri Nur Ardiantika Fitri Nur Ardiantika karena menjadi seorang Ibu harus meredam ego, emosi dan nafsu sendiri untuk kualitas hidup terbaik sang anak.

Post a Comment